Sunday, July 28, 2013

Ciri-ciri orang bertakwa



Takwa..apakah takwa? Takwa bermaksud takut kepada Allah dan memelihara diri daripada seksaan dan kemurkaan-Nya.

Baik, kali ni aku nak cerita ciri-ciri orang bertakwa. Mari check kita ada tak ciri-ciri ni..kalau idok, kita sama-sama perbaiki diri.

Ciri-ciri orang bertakwa.

1. Meninggalkan segala yang dilarang dan mentaati segala perintah Allah S.W.T.

2. Menghindarkan diri daripada segala sesuatu yang dapat menjauhkan diri seseorang itu daripada Allah S.W.T.

3. Meninggalkan segala hasrat jiwa dan menentang dorongan hawa nafsu yang menjurus ke arah kejahatan.

4. Meneruskan kehidupan dengan tatacara yang ditetapkan oleh syariat Islam.

5. Mengikut sunnah Rasulullah S.A.W. sama ada dalam ucapan mahupun perbuatan.


InsyaAllah nanti aku update pasal amalan-amalan orang yang bertaqwa.

(diambil dari buku Jumaat Bersama Tok Guru oleh Ann Wan Seng)

Wednesday, July 24, 2013

Pertengahan Ramadhan



Zone Pertengahan Ramadhan kini tiba..tiba masanya untuk kita check amalan kita dari awal Ramadhan adakah di tahap okey atau KO? Dok mengata orang tapi diri sendiri pun masih terumbang-ambing?? Astaghfirullahalazim...

Mungkin ada yang menjadikan bulan puasa ni bulan berdiet sebelum raya sebab nak pakai kebaya vogue liplap..hmm rugi2x..bulan Ramadhan adalah bulan memohon keampunan jadi kalau terasa diri yang sentiasa bergelumang dengan dosa apa kata jadikan Ramadhan ini sebagai titik tolak untuk berubah menjadi yang lebih baik..bukan apa masuk neraka itu tak best pun..boleh ke tahan dengan azab neraka sedangkan malaikat sendiri ngeri bila Allah tunjukkan neraka kepada mereka.

Kalau kata: "Hmm nak bertaubat memang boleh tapi lepas tu takut ulang balik dosa tu"

Baiklah, taubat itu pada aku ialah satu perbuatan di mana kita menyesali dosa yang kita lakukan dan kita berjanji untuk tidak mengulanginya. Tapi..aku sendiri faham, kita sebagai manusia sering tergelincir dari landasan kebenaran jadi setiap kali kita tergelincir, bertaubat semula dan tekadkan hati untuk berubah. InsyaAllah lama-lama kita boleh lakukannya..

Macam aku, dulu aku sering terlepas carut, marah sikit dah terkeluar perkataan-perkataan yang kasar dan tak sedap didengar..hmm mungkin ada faktor environment tapi benda ni kita sendiri boleh kontrol sekiranya ada kemahuan..ini yang aku belajar..sekarang ni alhamdulillah aku boleh kawal mulut...

Okay meh aku bagi satu kisah pasal taubat..

Daripada Abi Said Saad Bin Malik Al-Khudri, sesungguhnya Nabi Muhammad S.A.W. telah bercerita:

Sesungguhnya terdapat seorang lelaki yang hidup di zaman sebelum kamu yang telah membunuh 99 jiwa, maka dia telah bertanya untuk berjumpa dengan orang paling alim di atas dunia ini lalu ditunjukkan kepadanya seorang rahib, maka dia pun menemui rahib tersebut dan berkata bahawa dia telah membunuh 99 jiwa manusia, masihkah terdapat peluang taubat bagi dirinya??

Maka rahib itu pun berkata : Tidak ada taubat bagimu, maka lelaki itu pun membunuh si rahib dan mencukupkan 100 jiwa manusia yang telah dibunuh, lalu dia bertanya lagi mengenai orang paling alim di atas dunia ini, lalu dia dipertemukan dengan seorang alim dan berkata yang dia telah membunuh 100 orang manusia, masihkah terdapat peluang taubat bagi dirinya?

Lalu alim itu berkata : Ya, masih terdapat peluang taubat bagi dirimu, dan siapakah yang mampu menghalangmu daripada bertaubat?? Pergilah kau ke suatu negeri di mana adanya golongan manusia yang menyembah Allah Taala disana, pergilah kau menyembah Allah bersama-sama mereka, dan janganlah kau kembali lagi ke tempat kau kerana tempat kau itu adalah tempat yang buruk keadaanya.

Bertolaklah lelaki itu ke tempat yang dikatakan oleh si alim tersebut. Ketika dia sampai di pertengahan jalan, maut pun datang menjemputnya, maka berbalahlah Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab. Malaikat Rahmat berkata: Dia datang dalam keadaan bertaubat yang menghadapkan hatinya kepada Allah Taala, dan berkata pula Malaikat Azab: Sesungguhnya dia langsung tidak membuat sebarang kebajikan, tiba-tiba datanglah Malaikat Malik yang menjelma sebagai manusia, lalu menjadi hakim di antara mereka dan berkata: Ukurlah kau berdua di antara dua tempat ini dan arah manakah kedua tempat ini berdekatan dengan lelaki tersebut maka disitulah tempatnya. Para malaikat mengukur dan mereka mendapati mayat lelaki itu lebih dekat ke tempat yang ingin ditujuinya, lalu Malaikat Rahmat pun mengambil lelaki tesebut" - (HR Imam Muslim bernombor 4967)

Kisah di atas membayangkan bahawa kebaikan tersangat hampir dengan syurga Allah S.W.T. Allah Maha Pengampun. Sesungguhnya Allah menerima taubat hambanya yang ikhlas. Walau sebesar mana pun dosa yang telah dilakukan, tetapi jika kita segera bertaubat Allah akan membuka seluas-luas pintu rahmatnya.

(diambil dari buku Jumaat Bersama Tok Guru oleh Ann Wan Seng)


Jadi tak kisahlah macam mana pun besar dosa kita, peluang taubat tu sentiasa ada sehinggalah roh bercerai dari jasad.

Baiklah aku rasa sampai sini jela aku menulis..insyaAllah akan update lagi tapi mungkin tak selalu sebab alhamdulillah aku dah start kerja dan aku perlu siapkan novel Kisah Kita dan lepas tu Isteriku Ratu Ais.


Wednesday, July 17, 2013

Uhuh~



Macam bosan je bila ulang rutin yang sama tiap2 hari..hehhe tu mungkin bagi orang lain tapi bagi aku aku tengah berehat tahap max ni ahahaha~

Asal bangun tidur je terus mandi lepas tu switch on modem internet...rehat-rehat tengok channel Astro Oasis sambil lipat baju kekadang..lepas Zohor baru buka laptop dan online..check email, blogger, Facebook..uish selalu sangat dapat invitation kawan-kawanku kahwin hohoho~

Update novel bila ada mood dan idea..update pun kena laju2 sebab nak masak2 petang itu ahaha~ sementara tu dok tengok website lain2 baca posting kat FB..buat job application kalau ada jawatan yang berkenan dihati hoho~

Unspoken milik Rubiah yang selalu di Runiahkan ada update ari2 maka g la lawat blog kawan tu hahaha...suka x Rubiah aku promote blog ko ni?

Rasa macam tak tahu nak cerita apa..hmm xpe nanti kalau ada apa2 aku update lagi..

Sila lawat blog novel Kisah Kita dan Isteriku Ratu Ais

p/s: dalam kepala otak aku skang ada satu cerpen yang aku nak tulis huhu xpe aku akan rangka dulu jalan cerita bila siap aku akan pos kat blog Isteriku Ratu Ais..tunggu~

Friday, July 12, 2013

Putrajaya 11/7/2013



Putrajaya..tak banyak yang berubah..masih sama sepertimana dua tahun yang lepas..mengamit memori dua orang pelajar praktikal yang kurang arif tentang Putrajaya. Selalu sesat walaupun setelah agak lama berada di situ. Pernah sekali kami sesat sehingga ke Cyberjaya..kawasan perindustrian yang sunyi dan menyeramkan lebih-lebih lagi ketika itu sudah malam. 

Semalam sekali lagi aku ke Putrajaya tapi bukan kerana praktikal ye kerana ia sudah pun menjadi memori silam (apa kena dengan ayat aku?). Aku ke sana kerana ada urusan temuduga dengan pihak SPP..jawatan yang kuminta mungkin tak sepadan dengan kelulusanku tapi aku harap ada keberkatan di situ. Sudahlah terlewat sampai kerana tersekat didalam kesesakan lalulintas di kawasan Shah Alam, namun aku gagahi juga untuk masuk kerana diugut oleh adik-adikku yang menyibuk nak mengikut sekali..sudahnya kedua-dua adikku tak ke sekolah semalam.

mereka yang mengiringi beta semalam..hihi

Sampai ke tempat temuduga..agak ketat juga kawalan keselamatan di sini. Kenderaan luar tidak dibenarkan masuk dan aku perlu dapatkan pas pelawat di bilik kawalan. Dah dapat pas aku pulak bantai terpusing-pusing sesat dalam kawasan yang banyak bangunan ni apa lagi Kompleks Jabatan Perdana Menteri..dok terpusing-pusing tu nampak seorang perempuan. Maka aku tegurlah tanya datang interview ke? dia jawab ye dan dia juga pohon jawatan yang sama dengan aku..apa lagi saing la pergi tempat temuduga.

Bila dah sampai..kantoi pula sebab tak bawak clear folder..aduh aku ingatkan folder file biasa boleh tapi dia nak clear folder maka aku pergilah membeli kat kedai dalam bangunan Pos Malaysia..yang ni pun sebelum sampai aku dah sesat dan terpaksa tebalkan muka bertanya kat receptionist kat satu bangunan ni..err..aku tak ingat apa nama bangunan tu..

Sebelum masuk interview, aku sempat gak berborak dengan calon yang lewat sekali dengan aku and kakak2 yang menjaga kat situ..huhu rupa-rupanya, calon tadi tu pengusaha taska dan ada tiga cawangan dah..fuh ternganga aku sekejap..dia datang ni pun sebab suami dia nak dia kerja dalam sektor kerajaan dan taska dia sekarang akan diuruskan oleh ahli keluarga dia kalau dia dapat kerja ni..aku terus terang cakap dengan dia yang kerja yang dia buat sekarang ni ialah pekerjaan yang aku impikan..hmm rezeki masing-masing kan?

Okay ada dua orang yang interview aku semalam dan kedua-duanya sangat sporting dan sopan. Masa interview tu aku mula-mula agak mengigil jugalah sebab dah lama tak berinterview ni. Tapi bila aku dah dapat tenangkan diri..aku rasa lega dah..oh dapat pula aku masuk interview dengan calon tadi tu..aku ditanya tentang tugas-tugas seorang pembantu makmal (ni la jawatan yang aku apply), tiga soalan berkaitan sains dan soalan tentang isu semasa. Alhamdulillah, hanya 1 soalan sahaja yang aku ragu-ragu iaitu tantang apa itu 50Hz? Aku bantai jawab audible audio huhu padahal interview dalam Bahasa Melayu..terkeluar speaking London aku tetibe dan jawapan aku tu salah huhu..nasiblah tak teringat pasal tajuk gelombang fizik tu huhu..

Abis temuduga, aku ajak mereka2 ini berjalan-jalan dulu..tapi..masa tu matahari tengah naik dan sememangnya mereka tiada mood..dah tu g Alamanda pula..aku suka la sebab masuk2 je aku serbu MPH..hehe sempat beli dua buah buku..novel Cinta Masam Manis dan buku Islamic, Jumaat Bersama Tok Guru oleh Ann Wan Seng. Buku-buku tu insyaAllah akan aku baca selepas aku habiskan buku 100 Pesanan Terakhir Rasulullah..yeah azam tak buka novel sebelum abiskan buku ilmiah!!!

Baiklah panjang kan update kali ni? Hehehe okay sila jenguk blog novel aku Kisah Kita dan Isteriku Ratu Ais.

Friday, July 5, 2013

Bosankah aku?



Aku seorang yang boleh dikatakan membosankan oleh ahli keluargaku. Aku lebih suka duduk dirumah dari keluar bersiar-siar. Aku lebih suka membaca novel dan komik dari majalah-majalah hiburan. Aku lebih rela duduk berjam-jam dirumah sahabatku dari bershopping x tentu hala. Aku harap orang yang membaca x fikir aku nak riak atau menunjuk baik dengan post ni..

Malam semalam, sedang aku membaca novel selepas solat Isyak, Koh Saerah (wan) yang datang dari Kuala Kubu Bharu kerana Achik aku yang nak pergi hospital masuk ke dalam bilik aku. Tabiat aku memang aku suka membaca dalam keadaan senyap dalam bilik aku sendiri..hmm bunyi TV hanya menganggu konsentrasiku. Pada mulanya aku hanya tersenyum di balik buku apabila melihat wan duduk disebelahku dan cuba menarik perhatianku untuk berbual dengannya. Lama dia mencuba dan aku cuma balas dengan acuh x acuh..biasalah orang tengah concentrate benda lain..akhirnya aku berkata

"Wan, Yana ni membosankan jadi lagi baik kalau wan berborak dengan diorang je xpun pergi tengok tv"

Keep in your mind that I'm not intend to chase her out from my room but I think better she talk to somebody that will hear her out rather than boring me.

Wan masih tak berganjak dan masih cuba berborak denganku dan aku seperti tadi hanya menjawab bila perlu dan sememangnya acuh x acuh.

Tiba waktu tidur, aku masih menghadap novelku. Novel tebal itu menarik perhatianku dan sukar untuk aku melepaskannya. Wan seperti tadi masih cuba berbual dan akhirnya dia bersuara..

"Yana baca apa? Kisah nabi ke? Cuba cerita sikit kat wan"

Dush!! Terasa seperti ada penumbuk melekat dimukaku..malu yang aku khusyuk membaca novel bukan kisah nabi..

"X wan, Yana baca novel.." jawabku lemah..

"Cuba cerita sikit kisah-kisah kat wan..sebaris pun jadilah"

Alamak lain benar nada wan aku ni..lantas aku pun menceritakan kisah ini:

Ada seorang pemuda sedang berehat di tebing sungai, sedang dia berehat dia ternampak sebiji buah epal yang hanyut. Dia mencapai buah epal itu dan memakannya. Setelah makan barulah dia sedar yang mungkin buah ini ada pemiliknya. Maka dia berjalan menyusuri tebing sungai. Rupa-rupanya buah epal itu dari sebatang pokok ditepi sungai didalam kawasan ladang. Lalu pemuda ini mencari tuan punya ladang untuk meminta maaf kerana makan buah tanpa izin. Apabila berjumpa dengan tuan punya ladang, si pemuda meminta maaf sehinggakan tuan punya ladang berasa pelik kerana masih ada lagi pemuda yang jujur. Lantas tuan punya ladang menyatakan yang dia hanya akan memaafkan sekiranya pemuda ini sanggup berkahwin dengan anak perempuannya yang pekak, bisu dan buta. Pemuda itu pun bersetuju. Pada malam perkahwinan mereka, pemuda itu dikejutkan apabila isterinya itu tidak pekak, bisu dan buta malahan seorang yang sempurna dan cantik rupawan.

Selesai bercerita aku lihat wan agak berpuas hati. Dia mula meluahkan yang dia berasa agak rendah diri ketika membaca Yasin kerana sebutannya agak lain..ok macam ni kira macam sebutan orang dulu2 la..huruf 'fa' disebut 'pa' maka aku ceritakan tentang satu kisah yang aku dapat dari menonton tv siang kelmarin:

Ada seorang yang alim terlambat untuk ke masjid dan ketika sampai imam sudah berada di rakaat terakhir namun kerana terlalu inginkan berjemaah, orang alim itu masuk ke saf dan mula mengikut imam. Namun apabila terdengar akan bacaan imam itu, orang alim itu pun berfikir

"Macam manalah jadi imam sedangkan bacaan/sebutan dia pun x betul" Lantas orang alim itu mengambil keputusan untuk solat sendiri.

Sementara menunggu waktu Isyak, orang alim itu terlena didalam masjid itu. Ketika tidur dia didatangi sebuah mimpi. Apabila terjaga, orang alim itu segera mendapatkan imam tadi dan meminta maaf katanya dia bermimpi yang tadi jika dia bersolat jemaah bersama imam dan makmum lain,itu merupakan solat yang paling berharga dalam hidupnya. Hanya kerana bacaan/sebutan imam, dia bersolat sendiri. Rupa-rupanya imam itu memang sedikit pelat. Imam itu pun berkata

"Allah lebih melihat kepada hati orang yang membacanya jadi jangan menilai dengan terlalu cepat"

Jadi aku katakan pada wan aku, tak mengapa jika sebutan wan lain sikit asalkan wan ikhlas membaca.

Setelah beberapa ketika, wan pun terlena dan aku masih dalam unia novelku..membaca sehingga pukul 1am..

p/s: novel yang aku baca sekarang I Love You, Stupid dari Melur Jelita. Novel yang bagus..oh ye sila lawat blog novel aku Kisah Kita dan Isteriku Ratu Ais.

Monday, July 1, 2013

Oh Hai~

Fujisaki Yusuke aka Bossun 

Maka saya dah buat keputusan yang akan cuba habiskan novel Kisah Kita dan lepas tu baru sambung balik Isteriku Ratu Ais..jangan risau insyaAllah akan cuba habiskan Kisah Kita ni secepat mungkin..hehehe I pun dah rindu kat Ana dan Firdaus..oh akan masuk juga beberapa part Daris Hamizan, Qaiser Fateh dan Qaisara Fatehah..huhu tunggu~

Oh baru tadi update Kisah Kita..sila2 la menjenguk (^-^)

Pink feat Nate Ruess - Just Give Me a Reason

Pink and Nate Ruess (Fun)

Right from the start
You were a thief
You stole my heart
And I your willing victim
I let you see the parts of me
That weren't all that pretty
And with every touch you fixed them

Now you've been talking in your sleep, oh, oh
Things you never say to me, oh, oh
Tell me that you've had enough
Of our love, our love

Just give me a reason
Just a little bit's enough
Just a second we're not broken just bent
And we can learn to love again
It's in the stars
It's been written in the scars on our hearts
We're not broken just bent
And we can learn to love again

I'm sorry I don't understand
Where all of this is coming from
I thought that we were fine
(Oh, we had everything)
Your head is running wild again
My dear we still have everythin'
And it's all in your mind
(Yeah, but this is happenin')

You've been havin' real bad dreams, oh, oh
Used to lie so close to me, oh, oh
There's nothing more than empty sheets
Between our love, our love
Oh, our love, our love

Just give me a reason
Just a little bit's enough
Just a second we're not broken just bent
And we can learn to love again
I never stopped
You're still written in the scars on my heart
You're not broken just bent
And we can learn to love again

Our tear ducts can rust
I'll fix it for us
We're collecting dust
But our love's enough
You're holding it in
You're pouring a drink
No nothing is as bad as it seems
We'll come clean

Just give me a reason
Just a little bit's enough
Just a second we're not broken just bent
And we can learn to love again
It's in the stars
It's been written in the scars on our hearts
That we're not broken just bent
And we can learn to love again

Just give me a reason
Just a little bit's enough
Just a second we're not broken just bent
And we can learn to love again
It's in the stars
It's been written in the scars on our hearts
That we're not broken just bent
And we can learn to love again

Oh, we can learn to love again
Oh, we can learn to love again
Oh, oh, that we're not broken just bent
And we can learn to love again



Perancangan-Nya



Hari ni aku yang dok mengidam nak makan mee goreng yang dimasak oleh sahabatku, Zaidatul Nadia binti Zainal aka Jed bangun awal semata-mata untuk menyempurnakan misi. Misi apa? Oh si Jed ni minta aku beli barang untuk masak mee ala untuk aku gak makan kan huhu~

Pukul 10.30am macam tu aku dah gerak dari rumah aku. Jarak dari rumah aku untuk ke rumah Jed cuma 5 minit perjalanan dengan menaiki motosikal..jadi motosikal Modenas milik ayahlah yang aku gunakan untuk menyempurnakan hasrat..hehe..singgah Pasar Segar Tun Teja dulu sebelum ke rumah Jed untuk membeli barang2 yang diperlukan..

Dah dapat barang2 yang dipesan, aku meneruskan perjalanan ke rumah Jed dengan gembira hehehe hajat ketika sakit hampir dapat dipenuhi~ alhamdulillah sampai rumah Jed, aku bagi la salam macam biasa..dan macam biasa, Jed sambut aku dengan muka sengih x abis dia tu heheh kawan aku memang suka senyum~ sedekah ma...dia pun bawa barang2 tu g dapur dan aku mengikut dari belakang..fuh rupa-rupanya dia dah ready dah barang2 lain just tunggu barang dari aku sampai untuk menyempurnakan mee goreng basah yang aku dok mengidam hari tu hehehe kau memang terbaik!!!

Maka aku mulakan sesi melihat Jed memasak..hehe aku tengok je bukan tolong apa sebab kawan tu laju bebenor buat kerja dan memang bahan2 dia dah sedia..ni semua terjadi sebab semalam, lepas Maghrib aku g rumah Jed..macam biasa la kalau hati x tenang plus hari cuti Jed, aku akan menyemak kat rumah dia untuk kongsi masalah..alhamdulillah persahabatan yang terbina sejak umur 10 tahun ni masih kukuh dan aku memang percayakan dia kalau nak cerita pasal apa2 pun..punyalah bercerita tetibe dia tanya aku pasal aku demam hari tu dan aku pun beritahu la yang pasal aku mengidam nak makan mee goreng dia padahal masa demam tu memang aku x boleh nak makan..Jed beritahu aku kalau aku cakap masa aku demam tu mesti dia masakkan punya..dan untuk mengantikan kemengidaman aku tu, dia masak la mee goreng tu untuk aku hari ni hehe..thank you la kawan...



Dah lepas masak..apa lagi makan la.memang superb!! Mee goreng Jed masak memang lagi sedap dari kedai dan mama aku masak (hehehe ini adalah hakikat) makan pulak sambil layan Running Man maka tergelak-gelak la kami ni..heheh memang best..aku siap solat Zohor dan lunch lagi kat rumah Jed ari ni kome tau..err lepak rumah dia memang best..perut kenyang..hati senang hehe..

Pukul 4 macam tu kami keluar ke bandar Rawang..tujuan? Nak amik nombor telefon Hospital Pakar Rawang tapi..hampa x dapat..oh ye kami yang penduduk lama Rawang ni boleh pulak berpusing-pusing kat Rawang sebab blur..err susah betul nak masuk kat area bandar baru..(nampak sangat x selalu keluar)..dah lepas tu kami ke Pustaka Rawang untuk beli novel..hmm hampa juga sebab xde pula novel tu..

Berdasarkan title post ni mesti korang blur..apa kena perancangan-Nya dengan cerita panjang lebar aku ni kan? Okay macam ni..sebelum nak masuk Pustaka Rawang tu..err lebih spesifik masa Jed parking kereta, aku terbau bauan yang sama semasa mama aku nak daftarkan aku masuk ke SRJK (C) tapi disebabkan bauan tu aku x nak sekolah disitu..dan ketahuilah bauan itu datang dari restoran Cina yang menghidangkan Bak Kut Teh sejenis hidangan yang menggunakan daging khinzir. Aku beritahu Jed pasal bau tu dan tahu apa dia jawab.."Kalau kau masuk sekolah Cina tu mesti kau tak kenal aku kan?" dan aku berfikir jika ketika itu aku ditakdirkan masuk ke SRJK (C) mesti aku akan lalui kehidupan yang sama ada kurang atau tidak langsung Islamik..aku tak menyesal langsung dengan keputusan aku dulu, alhamdulillah Allah menggerakkan hati aku untuk tidak bersekolah disitu..

insyaAllah..

Sesungguhnya perancangan-Nya itu telah mengenalkan aku dengan sahabat baikku sekarang, mengubah aku dari seorang yang agak kufur nikmat dan keduniaan kepada seorang yang berusaha untuk menjadi seorang muslimah solehah, membuka mataku tentang perbezaan orang yang beragama dengan tidak beragama dan banyak lagi..ALHAMDULILLAH..perkataan yang mengambarkan perasaan aku sekarang. Aku bersyukur walaupun mungkin kehidupan aku x sehebat mana tapi aku bersyukur yang aku bertemu dengan ramai manusia yang menyedarkan aku tentang erti sebuah kehidupan.

Kadang-kadang kita terlalu memikirkan benda yang dihadapan mata kita sehinggakan kita tak teringat tentang apa yang Allah tuliskan untuk kita.
There was an error in this gadget