Monday, December 9, 2013

Ceritera Cintakah?



Nak dikatakan banyak cerita, tiada la juga. Hmm terlalu banyak perkara yang berlaku tapi entah...tak tahu cara yang sesuai untuk bercerita. Bercerita pada yang sudi..haituih! Ada kah yang masih sudi?

Paling senang bercerita dengan Allah..Sang Pencipta yang sentiasa menanti rintihan hamba-hambanya yang dalam kesusahan. Menangis pada Yang Esa lebih terasa leganya..tak percaya? Terpulanglah..

Manusia seperti aku sering leka, alpa dan macam-macam lagi. Pelik perangaiku..ye memang pelik sehinggakan aku rasa tiada yang memahami tapi aku tau yang Allah faham. DIA sahaja yang boleh melegakan hati aku yang sering dilanda badai ..ombak..tsunami??!! 

Pernah terdetik dihati, apabila Allah menghantar malaikat maut untuk menjemputku...bagaimanakah perasaan aku ketika itu? Gembira ataupun penuh dengan kekesalan? Persoalan yang membuatkan aku bingung namun kadangkala apabila hati mula rapuh, hamba yang sengal ini bertanya, bilakah masanya? Bagaikan sudah cukup amalan untuk membawa ke syurga! Astaghfirrullahalazim....

Pernah berasa penat..terlalu penat...sehinggakan lupa tentang perjuangan nabi-nabi dan para sahabat yang jauh memenatkan namun mereka tabah dan akhirnya diberi ganjaran dari Allah yang semestinya tak tertanding dengan segara ganjaran didunia..arghh aku mudah lupa! 

Tertekan dengan kehidupan yang sementara sehinggakan lupa pada kehidupan yang abadi diakhirat kelak..Ya Allah aku memang pelupa + sengal!! Takut jika terlalu memikirkan tekanan dunia sehinggakan lupa pada persiapan bertemu Sang Pencipta. Nauzu billahi min zalik!

Sekarang aku sedang mengumpul tenaga ala-ala bola tenaga Goku untuk menghadapi hari yang mendatang..doakan supaya aku sentiasa berada dibawah lindungannya...oh ya..aku ingin mengambil kesempatan untuk meminta maaf kepada semua umat manusia yang pernah tersinggung/ makan hati/ sakit jiwa/ sakit hati/ berdendam dengan aku. Aku minta maaf dengan seikhlas hatiku..maafkanlah aku..dan jika kalian ada berbuat salah kepadaku, aku maafkan kesalahan kalian. Ikhlas dari Norlyana Nasrin binti Zulkifli.

No comments:

There was an error in this gadget